Home / Batam / Forsil PKM Batam Dilantik

Forsil PKM Batam Dilantik

Batam – Srikandinews.Com. Forum Silaturahim Penggerak Kemakmuran Masjid (FORSIL-PKM) Kota Batam secara legal sudah terbentuk, Kamis (17/09/2020).

Acara yang bertempat di PIH Batam tersebut dikukuhkan oleh Ketua Dewan Syuro Datok H. Hardi Slamet Hood, Ph.D.

Ketua Forsil Tohir Abu Lc. MA, dalam penyampaiannya mengatakan, bahwa Batam bukan Kota yang dulu lagi. “Kota yang kita cintai ini sudah berubah. Kota Batam dahulu yang terkenal dengan Kota Industri, dugem (dunia gemerlap) Kota yang orang berpikir untuk bersenang-senang, sekarang, sudah 10 tahun terakhir ini, itu kita bisa rubah menjadi Kota Batam yang islami,” jelas Tohir, langsung di sambut takbir oleh para hadirin.

Acara yang bertempat di PIH Batam tersebut dikukuhkan oleh Ketua Dewan Syuro Datok H. Hardi Slamet Hood, Ph.D.

Ketua Forsil Tohir Abu Lc. MA, dalam penyampaiannya mengatakan, bahwa Batam bukan Kota yang dulu lagi. “Kota yang kita cintai ini sudah berubah. Kota Batam dahulu yang terkenal dengan Kota Industri, dugem (dunia gemerlap) Kota yang orang berpikir untuk bersenang-senang, sekarang, sudah 10 tahun terakhir ini, itu kita bisa rubah menjadi Kota Batam yang islami,” jelas Tohir, langsung di sambut takbir oleh para hadirin.

Ketua Dewan Syuro Datok H. Hardi Slamet Hood, Ph.D. (pegang map) membacakan Pengukuhan Forsil PKM Kota Batam
Sekarang dapat kita lihat, terang Tohir. “Masjid-masjid di Batam ramai jama’ahnya, dimana ada pengajian di situ ramai orang berkumpul, baik tholabul ‘ilmu (menuntut ilmu) agama, mudzakkarah (Musyawarah) kemaslahatan ummat dan masih kita lihat anak-anak pergi-pulang ke masjid untuk mengaji,” terangnya.

Menurutnya, Forsil ini harus teroganisir agar bisa lebih maju kedepannya. Langsung di Aminkan oleh para peserta yang hadir dari kalangan pengurus masjid se-Kota Batam ini.

Ketua Dewan Syuro Datok H.Hardi Slamet Hood, juga memberikan pesan dari atas podium. “Majelis ini adalah silaturahmi dan mudah-mudahan majelis ini menjadi majelis ilmu.

Dari nama Forsil itu ada tiga dimensi makna, yakni:
1. Silaturrahmi dimensi sosial
2. Pergerakan dimensi politik
3. Kemakmuran itu adalah dimensi ekonomi.
Orang-orang forsil adalah penggerak, karena mereka sudah menggerakkan dirinya untuk sebuah Kreatifitas,” jelas Senator Kepri ini.

( Red )

Share this:

About srikaninews

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.